SENANDUNG LANGIT TARIAN BUMI - KITARO Matsuri (Live) Kojiki: A Story in Concert

Menjadi pendengar lebih baik dari pada menjadi pembicara yang tidak mengetahui batas2..

Jumat, 15 Juli 2011

'PEMAHAMAN' BUDAYA DAN AGAMA

PEMAHAMAN BUDAYA DAN AGAMA
Versi Nenden Salwa
Foto Nenden & Fauzan Salwa

Semua negara di seluruh pelosok dunia mempunyai Budaya yang harus dipertahankannya demi keutuhan bangsanya. dengan budaya kita akan dipandang sebagai kewibaan milik bangsa atas warisan leluhur mengokohkan apa yang telah dirintis dan diperjuangkan sebagai cipta rasa, karsa menjadi kebanggaan kita sebagai bangsa punya Negara.

Namun Era sekarang ini, budaya itu menghilang seperti dihempas gelombang entah kemana menepinya? 

Para ahli khotbah mengeluhkan bahwa budaya kita ini tergadaikan akibat arus budaya luar dan mendominasi pada seluruh bangsa ini. 
Dikeluh kesahkannya bagaimana era sekarang; remaja, tua, muda mudi sudah terbiasa mengenakan celana panjang/pendek bahan jin ketat. 
Deceritakannya juga  para Muslimah yang mengenakan pakaiannya hingga mencetak lekuk tubuh seorang wanita, menggambarkan keseksian. 

Kita kembalikan pada Raja Pajajaran yang tidak mau mengikuti anaknya Kian santang yang ingin mengislamkan ayahnya. 
Prabu Silihwangi dengan tegas  menolaknya dan ia tidak melarang anaknya masuk agama Islam. 

Dalam perdebatan agama. 
Raja Pajajaran, bukan bearti beliau merasa dirinya adalah seorang Raja yang tidak boleh tunduk pada ajaran agama Islam yang sudah disempurnakan Kanjeng Rasull Nabi Muhammad s.aw.    
Tetapi Prabu Siliwangi atas wangsitnya juga sudah mengetahui kejadian yang akan datang. Dimana keyakinan Kian Santang sedikit demi sedikit akan mengikis kekayaan macam ragam budaya dari sabang sampai meroke. 

Prabu Siliwangi dan Kian Santang dipertemukan di alam Marcapada untuk menselaraskan dari masing-masing keyakinan menjadi sepemahaman pada titik nilai budaya.

"Lihatlah Kian Santang, darimana dan harus bagaimana memulihkan keragaman budaya kita? musik tadisional dan peralatannya sudah tergantikan dengan musik gambusan yang sekaligus melenyapkan pakaian-pakaian adat kita?"

Kian Santang pun yang dulu lantang menyuarakan keyakinannya, merenung dan tertunduk sedih melihat negerinya jauh dari peradaban dan budaya. Kemudian ia berpikir pada kedalaman jiwanya. 

"Sebenarnya inilah yang aku takutkan Kian Santang bukan masalah keyakinan. Lalu bagaimana menurut pandanganmu untuk bisa mengembalikan budaya warisan moyangmu jika sudah seperti ini? sementara salah bicara dan salah pengertian sedikit saja masalah agama, bisa menjadi anarkis? Aku tidak pernah melarang masuk agama manapun pada siapa saja, karena kita berpancasila sebagai perlambang burung garuda yang gagah perkasa dengan cakarnya. Tapi dengan keyakinan yang sudah disempurnakan Kanjeng Rassul ini bisa mengundang tumpah darah jika kita ingin mengembalikan budaya kita."

Kian Santang tidak bisa menjawab ia terus merenung memikirkan budaya yang sudah hilang. 
Pikiran Kian Santang menerawang mengenangkan pertemuannya dengan Baginda Ali yang membekalinya ilmu sejati yaitu ajaran agama Islam yang langsung diyakininya. Akibat pada tempo itu Kian Santang kalah dalam mengadu kesaktian kemudian tidak bisa mengambil tongkat yang ditanamkan di tanah oleh Baginda Ali.

Kian Santang merasakan padang pasir itu begitu tandus  dengan udara menyengat dan tiada pepohonan  sama sekali. Maka untuk melindungi keadaan di sana serta menjaga kesehatan, tentulah seluruh penghuninya diwajibkan untuk  berpakaian yang bisa menutupi seluruh tubuh dan wajahnya. 

Jauh sekali dengan kehidupan negerinya sendiri yang sejuk, asri dipenuhi penghijauan alami. Yang tidak mengharuskan para penghuninya mengenakan pakaian seperti orang2 yang tinggal di padang pasir, tempat tinggalnya Baginda Ali. 
"Kau tahu kian santang, apa yang diamanatkan langit padaku?" ucap Prabu Siliwangi menatap putranya dan bertutur lagi "Pisahkan  antara aturan Negara dengan aturan agama... Bukan bearti kita melupakan ajaran para Rassul.. Karena kitab dan alqur'an merupakan pedoman, tuntunan buat pengikutnya dan kita tentunya harus menegakkan syariatnya."

Prabu Siliwangi menceritakan asal muasal para leluhur pembawa budaya dari para raja-raja terdahulu. Setiap raja-raja terdahulu diberi titisan para dewa, dewi langsung dari khayangan. Khayangan adalah tempat syurga yang bisa menyatu dengan sang Kholik. Dewa, dewi di langit tentunya para Malaikat dan para bidadari. Dan jika bisa menembus, pada rahasia besarNya. Pada hakikatnya para raja, ratu, dewa dan dewi menyinggahi setiap ayat-ayat yang terjamin kesucianya.
Sekarang kita kembalikan pada Budaya leluhur tersangkut pada satu ayat suci alqur'an mengenai pakaian muslim. 


"Kian Santang, bagaimana ayat itu agar tetap bisa dijadikan pedoman langkah hidup? akan tetapi.., bagaimana  supaya ketentuan ayat  itu tidak menyalahi Budaya leluhur dalam kelanggenganNya? coba kerahkan ilmu sejatimu, tembusi kerajaan langitmu.." Perintrah Baginda Raja Pada putranya Kian Santang.

Kian Santang yang mempunyai kesaktian tembus ruang dan waktu menuju kursi Arrasi menyatukan jiwanya pada Raja di Raja, Raja Maha Agung dan Maha Bijaksana. Penyatuan zat yang sempurna membimbingnya pada kalam ilahiah. Dan jawabannya hanya 'pemahaman'.


Pemahamannya Kian Santang: 
Allah menyenangi berbusana muslim agar menutup semua aurat tubuh wanita itu merupakan tindakan dari perbuatan. Dimana kaum hawa harus menjaga kehormatannya dan bersikap layaknya seorang wanita yang mempunyai nilai-nilai leluhur sebagai peradaban lama yang juga sudah terkikis habis di era zaman sekarang. Karena jikapun para wanita mengenakan pakaian muslim namun tidak memiliki nilai leluhur sama dengan mencoreng aturan agamanya itu sendiri. Itu akan lebih berat dibanding para wanita berpakaian biasa tetapi memegang amanah sebagai wanita sejati titisan para dewi.

Prabu Siliwangi mengangguk pertanda setuju. "Kian Santang, lalu bagaimana engkau akan menyampaikan kesepakatan pada bangsamu yang mayoritas beragama seperti keyakinanmu? supaya juga tidak salah akan pemahamannya mengenai agama. Sementara bangsa ini punya kewajiban harus mengangkat budaya leluhur itu tadi?"
" Mudah" jawab Kian Santang dengan tenang.

Prabu Siliwangi menatap Kian Santang pada ke dalaman jiwanya.

"Semua harus diberi pemahaman sesuai aturan yang berlaku di Negara ini sebagai penyatuan bangsa yang dilandasi Pancasila dan dikembalikan pada Tut wurihandayani."

"Jika mudah maka lakukanlah!" Perintah Baginda Raja berharap, "karena setelah budaya leluhur terangkat. Para dewa, dewi akan bermupakat untuk menggali kekayaan milik bangsamu. Hanya saja persyaratan sebagai perjanjian alam pada seorang manusia harus dibuktikan. Alam hanya meminta separuh kekayaan terbagi dua untuk penyeimbangan bumi pada satu negara adidaya"

"Mudah juga" jawab Kian Santang semakin tenang.
Prabu Siliwangi menatap kembali wajah anaknya.

"Itu juga sama dengan pemahaman" jawab kian santang.

 Kali ini Prabu Siliwangi kebingungan melihat ketengan putranya.

"Bagi Allah semua akan mudah, ayah.."

Prabu Siliwangi langsung mendebat. "Sudah aku katakan berkali-kali, pisahkanlah antara Allah dengan bangsa yang terpuruk dalam Negaramu... karena Allah tetap Allah, hamba engkau tetap hambaNya yang, harus bisa menyelesaikankan segala perkara antara manusia secara alam nyatanya. Ibarat do'a tanpa usaha tetap tidak akan mencapai satu tujuan.  karena do'a adalah pengantar langkah agar apa yang dituju bisa terlaksana." 

"Jika demikian saya akan meminta Allah menurunkan pemahamannya pada orang tersebut." Jawaban Kian Santang membuat Prabu Siliwangi berpikir.

"Jika pemahaman itu tetap tidak sampai pada orang tersebut?" Tanya Baginda Raja.

Kian Santang tersenyum nanar.
"Mudah juga.. " menatap Prabu Siliwangi "kiamatlah bagi Indonesia." Sambung Kian Santang sambil melempar  pandangan kosong, wajahnya terlihat lesu seolah melihat masa depannya yang tidak ada kehidupan lagi di negara tercintanya.

"Maksudnya?" Desak Prabu Siliwangi ingin mengetahui ketajaman jawaban putranya.

"Itulah pemahamanNya ayah. Karena jika tidak terulur separuh harta dari orang yang bersangkutan, maka para dewa, diwi bersedih hati. Bangsa tidak akan terselamatkan dari keterpurukan... Dan tangisnya seisi alam khayangan, menjadikan petaka besar. Laut diseluruh muka bumi akan dikeringkan dan ditariknya ke atas untuk dijadikan bahan airmatanya... "

Kian Santang dan Prabu  Siliwangi terdiam dalam kecemasan masing-masing. Dilihatnya dewa, dewi khayangan tengah menanti kepulangannya untuk menyampaikan berita keadaan bumi pada langit. 

Yang dalam tempo itu para penghuni planet tengah hampir selesai menggali  berbagai bocoran dari para intelejennya yang sengaja diturunkan guna mengetahui keadaan bumi. Para dewa, dewi menampakan kegelisahan karena jika isi bumi dilenyapkan, maka penghuni-penghuni planet akan turun membangun kerajaannya di bumi.

Akhirnya semua peradaban akan kembali  pada zaman es  dimana para penghuninya sebagai pemegang kunci rahasia, yaitu merupakan warisan leluhur titisan dewa, dewi. Kemudian bisa menghanguskan zaman keemasan yang ditunggu oleh seluruh isi penghidupan alam maya dan alam bumi. 


Kenapa zaman keemasan ditunggu seluruh isi alam ini?
Tidak ada yang tahu kenapa dengan zaman keemasan..
Bisa saja  para penghuni planet bisa berinteraksi dengan para penghuni bumi lewat orang-orang pilihan dari titisan para dewa, dewi.
Atau? entahlah...

Wallohuallam...

Ini Sekedar Cerita angan-angan buat teman-teman yang suka membaca bloggerku...


Terimakasih atas kesetiannya. 
Apapun bentuk tulisan mudah-mudahan bisa bermanfaat dan menjadikan bahan perenungan setelah itu.. Supaya bisa berpandangan ke depan untuk kehidupan para cicit sebagai generasi penerus...


Nenden Salwa 
Me and my son



Asal-Usul Harimau (Maung) Siliwangi

August 29, 2009 cuplikan dari BUDAYA NUSANTARA

Seperti diketahui, Pajajaran merupakan kerajaan hindu terbesar di Jawa Barat. Tidak begitu jelas siapa pendiri dan kapan berdirinya. Namun lokasinya diketahui di Bogor sekarang. Raja-raja yang pernah berkuasa diantaranya, adalah: Prabu Lingga Raja Kencana, Prabu Wastu Kencana, dan Prabu Siliwangi.

Di antara raja-raja tersebut yang paling termashyur adalah Prabu Siliwangi. Raja yang terkenal amat bijaksana ini beristrikan putri bernama Dewi Kumalawangi. Dari rahim istrinya ini lahirlah tiga orang putra, yaitu: Raden Walangsungsang, Dewi Rarasantang dan Raden Kiansantang.

Raden Kiansantang lahir di Pajajaran tahun 1315. Dia adalah seorang pemuda yang sangat cakap. Tidaklah heran jika pada usianya yang masih muda Kiansantang diangkat menjadi Dalem Bogor kedua.

Konon, raden Kiansantang juga sakti mandraguna. Tubuhnya kebal, tak bisa dilukai senjata jenis apapun. Auranya memancarkan wibawa seorang ksatria, dan sorot matanya menggetarkan hati lawan.

Diriwayatkan, prabu Kiansantang telah menjelajahi seluruh tanah Pasundan. Tapi, seumur hidupnya dia belum pernah bertemu dengan orang yang mampu melukai tubuhnya. Padahal ia ingin sekali melihat darahnya sendiri. Maka pada suatu hari, dia memohon kepada ayahnya agar dicarikan lawan yang hebat.

Untuk memenuhi permintaan putranya, Prabu Siliwangi mengumpulkan para ahli nujum. Dia meminta bantuan pada mereka untuk menunjukkan siapa dan dimana orang sakti yang mampu mengalahkan putranya.

Kemudian datang seorang kakek yang bisa menunjukkan orang yang selama ini dicari. Menurut kakek tersebut, orang gagah yang bisa mengalahkan Raden Kiansantang ada di tanah suci Mekkah, namanya Sayidina Ali.

“Aku ingin bertemu dengannya.” Tukas Raden Kiansantang.
“Untuk bisa bertemu dengannya, ada syarat yang harus raden penuhi,” ujar si kakek.
Syarat-syarat tersebut adalah:
  1. Harus bersemedi dulu di ujung kulon, atau ujung barat Pasundan
  2. Harus berganti nama menjadi Galantrang Setra
Dua syarat yang disebutkan tidak menjadi penghalang. Dengan segera Raden Kiansantang memakai nama Galantrang Setra. Setelah itu ia segera pergi ke ujung kulon Pasundan untuk bersemedi.

Pergi Ke Mekkah
 
Tak dijelaskan dengan apa Galantrang Setra pergi ke Mekkah. Yang pasti sesampainya di Arab beliau langsung mencari Sayidina Ali.
“Anda kenal dengan Sayidina Ali?” Tanya Kiansantang pada seorang lelaki tegap yang kebetulan berpapasan dengannya.
“Kenal sekali,” jawabnya.
“Kalau begitu bisakah kau antar aku kesana?”
“Bisa, asal kau mau mengambilkan tongkatku itu.”

Demi untuk bertemu dengan Ali, Kiansantang menurut untuk mengambil tongkat ya tertancap di pasir. Tapi alangkah terkejutnya ia ketika mencoba mencabut tongkat itu ia tak berhasil, bahkan meski ia mengerahkan segala kesaktiannya dan pori-porinya keluar keringat darah.

Begitu mengetahui Kiansantang tak mampu mencabut tongkatnya, maka pria itu pun menghampiri tongkatnya sambil membaca Bismillah tongkat itu dengan mudah bisa dicabut.
Kiansantang keheranan melihat orang itu dengan mudahnya mencabut tongkat tersebut sedang ia sendiri tak mampu mencabutnya.

“Mantra apa yang kau baca tadi hingga kau begitu mudah mencabut tongkat itu? Bisakah kau mengajarkan mantra itu kepadaku?”
“Tidak Bisa, karena kau bukan orang islam.”
Ketika ia terbengong dengan jawaban pria itu, seorang yang kebetulan lewat di depan mereka menyapa; “Assalamu’alaikum Sayidina Ali.”

Mendengar sapaan itulah kini ia tahu bahwa Sayidina Ali yang ia cari adalah orang yang sedari tadi bersamanya. Begitu menyadari ini maka keinginan Kiansantang untuk mengadu kesaktian musnah seketika. “Bagaimana mungkin aku mampu mengalahkannya sedang mengangkat tongkatnya pun aku tak mampu,” pikirnya.

Singkat cerita akhirnya Kiansantang masuk agama islam. Dan setelah beberapa bulan belajar agama islam ia berniat untuk kembali ke Pajajaran guna membujuk ayahnya untuk juga ikut memeluk agama islam.

Usaha Kiansantang Mengislamkan Ayahnya
 
Sesampainya di Pajajaran, dia segera menghadap ayahandanya. Dia ceritakan pengalamannya di tanah Mekkah dari mulai bertemu Sayidina Ali hingga masuk islam. Karena itu ia berharap ayahandanya masuk islam juga. Tapi sayangnya ajakan Kiansantang ini tak bersambut dan ayahandanya bersikeras untuk tetap memeluk agama Hindu yang sejak lahir dianutnya.

Betapa kecewanya Kiansantang begitu mendengar jawaban ayahandanya yang menolak mengikuti ajakannya. Untuk itu ia memutuskan kembali ke Mekkah demi memperdalam agama islamnya dengan satu harapan seiring makin pintarnya ia berdakwah mungkin ayahnya akan terbujuk masuk islam juga.

Setelah 7 tahun bermukin di Mekkah, Kiansantang pun kembali lagi ke Pajajaran untuk mencoba mengislamkan ayahandanya. Mendengar Kiansantang kembali Prabu Siliwangi yang tetap pada pendiriannya untuk tetap memeluk agama Hindu itu tentu saja merasa gusar. Maka dari itu, ketika Kiansantang sedang dalam perjalanan menuju istana, dengan kesaktiannya prabu Siliwangi menyulap keraton Pajajaran menjadi hutan rimba.

Bukan main kagetnya Kiansantang setelah sampai di wilayah keraton pajajaran tidak mendapati keraton itu dan yang terlihat malah hutan belantara, padahal dia yakin dan tidak mungkin keliru, disanalah keraton Pajajaran berdiri.

Dan akhirnya setelah mencari kesana kemari ia menemukan ayahandanya dan para pengawalnya keluar dari hutan.

Dengan segala hormat, dia bertanya pada ayahandanya, “Wahai ayahanda, mengapa ayahanda tinggal di hutan? Padahal ayahanda seorang raja. Apakah pantas seorang raja tinggal di hutan? Lebih baik kita kembali ke keraton. Ananda ingin ayahanda memeluk agama islam.”

Prabu Siliwangi tidak menjawab pertanyaan putranya, malah ia balik bertanya, “Wahai ananda, lantas apa yang pantas tinggal di hutan?”
“Yang pantas tinggal di hutan adalah harimau.” Jawab Kiansantang

Konon, tiba-tiba prabu Siliwangi beserta pengikutnya berubah wujud menjadi harimau. Kiansantang menyesali dirinya telah mengucapkan kata harimau hingga ayahanda dan pengikutnya berubah wujud menjadi harimau.

Maka dari itu, meski telah berubah menjadi harimau, namun Kiansantang masih saja terus membujuk mereka untuk memeluk agama islam.

Namun rupanya harimau-harimau itu tidak mau menghiraukan ajakannya. Mereka lari ke daerah selatan, yang kini masuk wilayah Garut. Kiansantang berusaha mengejarnya dan menghadang lari mereka. Dia ingin sekali lagi membujuk mereka. Sayang usahanya gagal. Mereka tak mau lagi diajak bicara dan masuk ke dalam goa yang kini terkenal dengan nama goa Sancang, yang terletak di Leuweung Sancang, di kabupaten Garut.
Fauzan Salwa  & Nenden Salwa






Sabtu, 02 Juli 2011

RAHASIA DI BALIK RAHASIAKU


RAHASIA DIBALIK RAHASIAKU
 TERSIMPAN BEBERAPA RAHASIA
Foto kiriman Aby Airbyon


Berkali-kali kau layangkan puisi lewat orang2mu
... berkali-kali kau menghujatku seperti aku ini tiada guna dalam kehidupanmu.. coba berapakali hujatan itu menenggelamkan lautan bencana di bumiku? dan hujatan itu selalu kau ingin memisahkan tali cinta batin yang belum terlaksana dalam bentuk nyata, jika kita dalam satu atap sudah tujuh talak kau lemparkan dihadapanku... 
Terpikirkan semua orang yang meninjau segala pergerakanku ingin menyingkirkanku dari kehiduapan ini.. mereka menginginkan aku ini menghilang di telan alam atau lari menuju hutan belantara dan 'moksa'

Berapa banyak akan kau raih kemenangan jika aku menghilang mengikuti alam yang memang terkadang seperti hendak membawaku ke alam langit tapi alam bilang 'kau akan jatuh ke langit' bukan terbang...

Ungkapan sama terlontar dari mulut seseorang yang hadir dalam kehidupanku 'dirimu jangan bunuh diri, tetapi kamu harus moksa, karena itu sudah ketentuanNya..."

Namun orang ini begitu terkecewakan saat ku buka kisah perjalaan cinta sejatiku diketinggian langit bersama Yudistira yang pernah hadir dalam alam pewayanganku.. orang ini begitu terkecewakan karena dirinyalah Yudistira asli dan ia menganggap Yudistria yang bersamaku adalah tokoh Dursasana tidak ubahnya seekor anjing... 

"Dengan segala dalihnya sebagai pelampiasan kecemburuan seorang laki-laki, ia menjelekan langkah2 Yudistiraku...

Jika seorang laki2 masuk dalam kehidupanku lalu menyinggung pangeranku maka jiwaku akan tersakiti.. pastinya aku kan lebih cepat menyingkirkan siapapun, dari kehidupanku...

"aku punya naluri yg terdalam milik Allah... siapa yg mau mendampinginya dgn ketulusan kecuali atas RidhoNya.. mana ada wanita lain yg bisa bertahan mendampinginya tanpa kenikmatan batin.. dan aku sudah menjadi garisnya... hingga akupun diberi nasib yang sama seperti yang dialaminya.. ini takdirku dan takdirnya.. aku meyakini.. karena aku begitu banyak menyakitkannya dlm hal itu.. Allah telah menghukumku dan aku harus menerima keadaanya.. Itu sudah ketentuannya.. tanpa aku dan dia menjadi pelakon.. biarlah aku akan baktikan sisa hidupku untuk menemaninya menghilangkan penderitaannya agar Allah lebih mencintai kami yang saling ikhlas karena sudah suratan.. meski akupun tidak tahu perasaannya sama tidak dengan yang kurasakan selama ini...
Sekarang hadapilah diriku sebelum semua menjadi jawaban.. besarkan jiwamu jika kita bukan siapa2 nantinya.. aku membutuhkanmu saat ini.. saat saat yang kuinginkan kebersamaan.. sebelum aku hanya memsrahkan seluruh jiwa dan ragaku pada Allah semata yang akan menitipkan seorang laki2 dalam kehidupanku untuk saling menjaga.. kami tidak manginginkan jadi pelakon.. dan setelah itu kami akan undur diri dalam kehidupan yang hanya bisa kami rasakan berdua itu sudah cukup bagi kami"

 "Engkau memilih pasangan dengan seekor anjing maka negara ini akan hancur" 

Ku katakan...
""Kemungkinan, akulah seekor anjing itu yang menjagai tiga pemuda, karena anjing alkahfi sudah singgah membungkus jiwaku, maka kedalaman pandangan batinku selalu melihat kekotoran2 bumi yang susah dibersihkan.. kamu tahu bagaimana seekor anjing itu masuk padaku? 
Dalam sepuluh hari handuk dan selimutku basah kuyup akibat iler anjing yang akhirnya mengakui bahwa dialah anjing alkahfi yang akan membantu menyelesaikan kekotoran.. jadi akulah anjing itu bukan Yudistira.. aku diperlihatkan bagaimana cara kerja seekor anjing syurga menggali semua kekotoran alam dan jiwa2 manusia.. hingga perubahan dimulut, mata, telinga dan penciuman menyerupai seekor anjing.. itulah ketajaman seekor anjing syurga ada padaku... 
Setelah mendengar semua pemaparanku, beberapa hari kemudian ia pun membuat rangkaian cerita mengenai tokoh Yudistira yang membawa seekor anjing menuju alam nirvana... anjing itu adalah syimbol kesetiaan terhadap majikan yang bisa mghidupkan tokoh Drupadi beserta pandawa lima yang mati di bumi....

  Dan kau tahu sekarang? seekor harimau menampakan diri padaku menyusul binatang kucing dan ular naga.. mereka menginginkan penembusan lewat pikiranku... dan aku tidak bisa menolaknya..."

Orang itu demikian terkecewakan dikarenakan semua yang dia ceritakan dalam bayangannya sudah ada dalam diriku dna dia tetap merasa dirinya adalah Yudistira...

"Dengar yah.. jika kamu ingin muncul dan ingin diakui oleh khalayak silahkan mucul.. karena aku dan Yudistira tidak pernah menginginkan kemunculan.. kami berdua menyukai kemunculan seseorang atas ikhlasnya.. silahkan dirimu muncul perlihatkan ke satriaanmu jika memang engkau adalah pilihan maka semua akan mudah bagi Allah.. aku dan Yudistira hanya ingin ketulusan jiwa dari orang2 yang akan dijadikan pemimpin.."
"kau tidak mengerti, Yudistiralah yang mengerti perjalananku, kau tahu tertundanya pertemuanku dengan Yudistira dikarenakan aku harus menyelesaikan masalah keluarga besarku.. aku ingin kepastian, anak siapa aku sebenarnya..? karena mereka tidak perduli dengan keadaanku disaat aku tidak berdaya...itulah yang menjadi penghalang besar bagiku.. tapi aku akan terus meminta petunjukNya berikut semesta alam sebagai sang penyaksi... dan, beban ini terlalu berat untuk langkahku... ibarat do'a terputus di tengah jalan sebelum nyambung ke Arasi.. dan aku menginginkan semua mengenai perjalananku diikhaskanNya.. aku menginginkan kesucian cinta dan karena adanya kesucian cintalah yang bisa membebaskan segala penyakit jiwaku.."

Dan orang itu dengan rasa kecewanya membalaskan kesakitannya menemui seorang perempuan yang menurutnya adalah tokoh srikandi lalu membuat aksinya dengan bobot rendahan.. semua kejelekan akan kembali pada perbuatannya sendiri... 
Bagiku cerita pewayangan sudah selesai harus berganti dengan kenyataannya... 
Dan ia tetap memantau perkembangan kisahku dengan yang namanya Yudistira, meski akupun tidak pernah tahu perkembangan selanjutnya...
Dan aku mengucapkan terimakasihku atas pandangannya dan teman2nya yang melihat seribu wajah ada padaku... lalu kau juga pernah melihat kilatan cahaya dalam diriku dan engkau bilang terjaminnya keperawanan seorang wanita yang diturunkan sebagai wujud bidadari...
Aku tidak perlu bersembunyi lagi jika ini sudah merupakan ketentuan...

Dalam kesendirian malam... diri merasa terasing akan ungkapan sebuah perpisahan dari Maha Cinta.. aku begitu menginginkan rumahku terjual.. lalu dengan bekal rupiah, aku bisa pergi berkelana membawa not book untuk menulis seluruh kisah perjalanan dari awal hingga akhir dan akan kubiarkan jiwa dan ragaku menghilang... seperti pengharapan orang-orang tertentu.. dan tangisku tak bisa tertahankan.. menangisi anakku yang tersisa satu2nya dari rahimku sendiri...
 
" Anakku... maafkan mamahmu... belum bisa menghadirkanmu kembali dalam pelukan, jika mamah tidak kembali padamu mamh pasti akan memberikan hasil penjualan rumahku untukmu.. mamah hanya akan membawa cukup untuk bekal perjalanan... mamah akan melaksanakan perjalanan suci kembali untuk membantu Yudistira agar dia bisa menghadirkan seorang pemimpin untuk menolong kita semua... maafkan mamahmu anakku.. "

"aku datang..bersama cintamu"  suara ghaib menyuruhku untuk merebahkan diriku di atas kasur... penembusan...
Dalam kepekaan jiwa dan pikiran yang disinggahi berbagai kekotoran alam selebar bumi secara bergantian menembus... 
Kurasakan kekuatan maha dahsyat mengelilingi mata batinku dengan bentuk yang begitu tidak bisa kuungkapkan penggambarannya... dan kubiarkan ia masuk seperti pesannya 'agar aku berpasrah pada apapun yang terjadi dalam alam pikirku' yang seperti biasa pusat syaraf seperti ditarik semprani ke-alam entah berantah... entah pada kedalaman dasar bumi... entah kedalaman langit yang berlapis2...
 
"Inilah kekuatan pandangan harimau serta langkah2nya.. kau tidak perlu takut karena aku ada di depan, di belakang dan disamping kanan, kirimu... engkau tidak boleh pergi meninggalkan yang seharusnya engkau hadapi... aku sudah melakukan perjalanan untuk dirimu seperti yang sudah engkau gambarakan lewat 'tembusan pancaran harimau' inilah aku yang akan mengembalikan istanaku.., mencari sisa2 sejarah lewat perjalananmu... waktunya kau melangkah atas perjalanan moksaku... aku siap perintahkan ribuan rombongan sejenisku untuk menyingkirkan orang2 yang akan menghadang langkah2 pemunculan seseorang atas ikhlasmu karena aku selalu hadir dalam perjalananmu, seperti yang sudah engkau ketahui sebelumnya, lewat penembusan batinmu setiap ada kejadian dalam negaramu... dan aku selalu menitipkan negaraku pada mereka2.. 
Kini saatnya ku titipkan pada orang2 yang berdiri di belakangmu... jangan takut hadapi segala sesuatunya dan jika suatu saat aku menampakan diri dihadapnmu.. itulah aku hadir dalam setiap gerakmu.. selamat tinggal.. aku kan datang tanpa engkau panggil demi pengembalian kepemilikan bangsa dan negara.."

Aku tidak bisa berkata dalam diamku hanya tangisku merasakan semua gambaran atas moksanya seorang raja dan kupertanyakan kenapa ia menjadi seekor harimau jadi-jadian...
" Bukankah setiap penembusan rahasia, engkau selalu memperlihatkan kemegahan seorang raja dengan mahkota gemerlap mengendarai burung garuda rasaksa berkepala tiga warna putih kapas didampingi pengawalan kanan, kiri yang melindungi setiap pergerakanmu dengan kesaktian mandra guna mempunyai kecepatan seperti badai angin yang engkau beri nama sapujagat dan disebalah kananmu bernama Cakra buana... dan aku melihat dua kesaktian yang bisa menghadang seluruh penghalang... kulihat juga keperkasaanmu ibarat dewa khayangan.. kau sebut namanu adalah Prabu Silihwangi dan selalu memanggilku 'nak, jangan takut' lalu kau bawa aku terbang  mengarungi samudra lepas memperlihatkan bagaimana bencana2 itu datang silih berganti... bumi seakan terbelah dari bagian tengah... dimana jiwaku tertanam di sana... dan engkau ingin membantu memecahkan tembok penjara alam untuk pembebasanku.. kenapa engkau menjadi harimau? dan kenapa mengandung energy hangat tidak seperti biasanya kemunculanmu selalu membuat tubuhku menggigil"

"ini adalah kekuatan langkah harimau"   jawabnya lirih mempertegas.. 
Penyatuan alam meliputi seluruh energy yang menerangkan alam pikir.. membaur menjadi bayang2 harimau dengan langkah-langkahnya yang bergemuruh..

 Jiwa dan pikiran kembali menikmati ketenangan seakan jiwa menyatu dengan keadaan alam disekelilingku... Namun, beberapa saat kemudian  kembali pikiran tergoncangkan oleh gambaran ombak badai membawa kekotoran alam laut yang semakin bergumpal.. kulihat kereta kencana membawa seorang ratu nan cantik jelita... ia tanpa permisi langsung menghantam alam pikirku merasuk jiwaku...

Aku yang tidak pernah mempercayai mitos mengenai 'Ratu Kidul' 
serentak menghadang (meski setiap penembusan bencana laut, ia beberapa kali hadir memperlihatkan sosok ratunya...  
"Engkau Ratu pantai selatan, apa hubungannya denganku..? aku tidak mau engkau datang.."

"Aku siap membantu perjalananmu ke depan, aku bisa menggerakan bala tentaraku dan bisa mengatur mereka2 yang mempercayai kehadiranku.. jangan takut.. akupun sudah melakukan perjalanan moksa jadi engkau tidak diperbolehkan pergi dari perjalananmu... kepedihan perjalanan itu sudah aku rasakan.. jangan ada perjalanan lagi untuk menyelamatkan negerimu...aku akan masuk dalam jiwamu.."

Aku tidak bisa menolak... dan kurasakan bagaimana ia masuk dalam jiwaku.. 
Mungkin ini halusinasi... tapi jika benar, aku harus tetap menjadi diriku sendiri.. Langkah perjalanan ke depan, akan kuikuti sesuai gerakan alam.. 'Hendak dibawa kemana raga dan jiwaku ini...'
Jiwaku mulai terlelap dalam buaian kasih.. namun alam kembali menampakan sebuah kekuatan maha dahsyat.. 
Samar2 menyuara 
"aku adalah kekuatan naga geni.." 

Aku tidak mau energyku habis ku tolak pemunculannya... alam saling bersahut dengan kengeriannya...

"Kalian adalah pasangan abadi yang harus segera bertemu... bertemulah kalian untuk menyatukan segala kekuatan.. tidak perlu saling mempertahankan sikap "AKU".. saling raihlah kalian.. karena ini sudah saatnya pemunculan.."

Maka kurasakan pangeran abadiku menghimpit jiwaku.. menembusi alam pikir.. semua pembicaraan alam langit menembusi alam pikirnya dan aku mendengarnya.. 
"itulah engkau sekarang tengah berada dalam pembimbingan alam langit dan bumi menjaganya... 
"aku harus memberinya semangat..."


Dalam ketiadaan ini...
Beri kami kesadaran Maha Cinta.. yang bisa menyadari akan keberadaan semua ini adalah takdir sebagai penentu.. bukan fatamorgana... Pertemuan lebih cepat maka lebih cepatlah semuanya.. 
'Pertemuan itu tidak perlu melakukan hal2 yang tidak diinginkan cukup saling pandang, saling berjabat tangan dan saling berpelukan menggambarkan kecintaan atas kehendak 'MAHA CINTA'  

Inilah berita terakhir yang kudapatkan dari alam ghaib... apakah dirimu masih perduli gambaran dan bisikan alam mengenai sosok jiwa kita..? apakah masih meragukan..? ini sudah jelas adanya... engkau dan aku atas pertolonganNya.. 
Ataukah demi harta benda engkau akan membiarkan aku pergi tidak kembali lalu menghilang ditelan alam seperti diinginkan para supranatural yang sudah mempunyai kisahnya mengenai kehadiranku...
Apapun yang akan terjadi aku tidak boleh takut, kuserahkan takdirku padaMU.. ya, Allah... inilah aku...
  
Demi rupiahkah engkau akan membiarkan jiwa dan ragaku tersiksa..?
apakah dengan rupiah itu engkau sanggup mengembalikan bumi yang hendak terbelah...?
sanggupkah engkau menyelamatkan negara demi rupiah dengan mengorbankan semua perjalanan kesakitan hidupku..?  

Semua kembali pada engkau atas pandanganNYA....
Aku hanya seorang perempuan papah yang tidak pernah mengerti akan semua perjalananku






NENDEN SALWA



Sabtu, 18 Juni 2011

CATATANKU 'SEBUAH KEADILAN MAHA CINTA'

Di mana Ratu Adil...?

Tak bisa kukatakan sesuatu tuk membalas ungkapan yg kadang tidak bisa kumengerti... Bagaimana bisa maafkan kekhilapan ini? haruskah kuulurkan tangan agar kau simpan saja rasa sakit atas perjalananan yang tak mampu kuhindari.... dan sebuah kata indah.. bahkan terlalu indah...
Belahan jiwa, andai sudah pahami langkah ini sebagai bentuk cinta yg ingin ku akhiri dgn ikatan bahtera sesuai janji awal prtemuan kita.. kala kau tatap teduh mataku, kala detak jantung itu berdegup awal jabat tanganmu.. saat kukunyah sebuah kenangan yang tak dapat kulupakan.. 

Kau tarian jiwaku yg hilang dan kembali saat ku tak mampu berdiri..
kata indah..? ingin pembuktian nyata... trimakasih atas sagala menjadikanku lebih dewasa dan mengerti makna cinta.. cinta ibarat mempersatukan dua samudra.. trimakasih kata indahmu.. adalah sebuah awal pemeliharanmu padaku.. i need you..





Di mana Ratu Adil? siapa Ratu Adil
Ratu Adil adalah yang ber’hak’menghakimi
Jiwanya berada di ketinggian langit
Pikirannya di lapisan dasar Bumi
Tulangnya melintang dari Barat ke Timur, Timur ke Barat
Kulitnya hamparan tempat berpijak
Matanya di pertengahan Syurga & Neraka


23 Nov 2008 Nenden Olla
kenapa tidak melestarikanku
kenapa aku harus belas kasihan menunggu pemberian
sedangkan kalian telah kuhidupi dengan segala kekayaanku
membuat aku layu tak ada pemeliharaan
raga sudah hampir sekarat

kenapa kau beri terus pengujian
seakan kesalahan dari awal sampai akhir harus terungkap
engkau terus menggali lobang kematian
dengan sinyal cinta bukan hakku
ungkap keabadian kita

Wajahmu tidak berubah
bentuk rambut, mata tetap seperti bumi hendak diciptakan
maka aku menantimu di sini, tidak akan ke mana-mana
tempatku ada dibelahan bumi lautan
Aku, Hawa, bumi dan udara
Engkau, Adam, langit dan lautan
aku?
jelmaan adam dan hawa



Akhir Nopember 2006
   Sebelum terlahir jiwa sudah direnggut keabadian cinta. Saat tersadar raga manemukan sukma, rohnya  menembusi bebeberapa dimensi alam.. Kerajaan–kerajan langit bermahkota berlian menyambut, meski alam lautan berbangga atas seluruh kekayaan di bumi. Setelah jawaban cinta keabadian tidak bersemayam… Ditembusinya kalam keilahian, membuka tabir rahasia tiada batas.. ‘Berdamailah jiwa’ diterangi ‘Maha Cinta’ atas petunjuk-petunjuk ‘Kebenaran’.
Cinta Abadi tak dapat diraba ketika bumi menjadi gelap, tak kan ada tempat pijakan… 
Katakan “Bumi akan menuju kehancuran saat semua lengah…Tiada cinta”.




MENANGISNYA ALAM

by Nenden Sallwa on Monday, November 8, 2010 at 8:26pm  

Aku adalah alam yang tak henti menangis

 Akibat kekotoran, telah menyumbat pernapasanku

 Menyesakan dada dan pikiranku 

Melukai seluruh bagian anggota tubuhku 

Mengiris bagian demi bagian urat syarafku 

Aku kian rapuh, di usia renta tak ada pemeliharaanku 

Semua luka kian menganga tiap detikku

 Aku bak bangkai anjing, tak ada pertolonganku 

Di sini sudah gelap, tak ada pijakanku

 Andai pertolongan itu datang padaku

 Akan tersinarkan semua kebusukan yg datang padaku 

Aku alam yang tak henti bertasbih 

Membasuh kekotoran setiap napasku 

Mensucikan setiap salahku 

Mendendangkan pujian setiap tidurku 

Memohon perlindungan dari benarku 

Menelusur peradilan di ruang lingkupku 

Kehakiman di jiwaku 

Hanya satu  jalan untukku 

Dari hamba-hamba yg selalu menginngatku 

Aku tak mau terenggut kematianku 

Inilah aku, alam.. 

Hendak menggugat dari pemeliharaan untukku

 


 

DETIK2 CINTA

by Nenden Sallwa on Friday, January 28, 2011 at 5:55pm

Tuhan... bukakanlah dua cinta menjadi satu irama... merah menjadi putih, hitam menjadi abu... harapan ini menjadi kelemahanku, sebab cinta telah merenggutku menjadi luka nganga diseluruh persendianku.. karena cinta pula menjadi ketakutan setiap detikku, siap membunuhku.......
  oh cinta, engkau telah menghakimi semua prjalanan setelah keadilan itu tak berpihak padaku. kini ku temukan secuil jawaban dari ikhlasnya kekuatan cinta... "love's will never die"
  Tuhan.. engkau akan memelihara cinta yg datangnya karena engkau. ia bisa hempaskn badai gelombang, langkahi luas samudra, bentangkn langit dan bumi alam sebagai penyaksi..
  Saatnya aku harus berdiri memandang kedalaman cinta.. tak akan kubunuh lagi cintaku krn prjalanan yang sia2... kuakui alam telah menghukumku krn ketakutanku mencintai seseorang yang figurnya ibarat mengenali diriku sendiri.. Bisakah semua khilap menjadi kebahagian kelak, sebagai pemeliharanmu padaku...  i need you forever n ever...    

MAHA CINTA
Maha cinta penggetar nadiku.. engkau hadir kembali dalam pewujudan yang lain, diantara kebatilan dan kemurnian.. kau semerbakan aroma keabadian penenduh rasa.. ENgkau mulai mengungkap adanya dirimu.. engkau memperlihatkan ketulusan pancaran ilahiah.. karena kau adalah nyata adanya.. seperti engkau untuk engkau dari engkau..
wahai Maha Cinta kau wujudkan semua impian sebagai pemecah hening akan kerinduan mnjadi obat dr sgla sebab dan akibat..
Maha Cinta....
kini aku berdiri di tengah sebagai penentu kehakiman di jiwa.. telah melakukan kesalahan dari semua perjalanan.. Maha Cinta menyeretku pada penghujung jawaban, sebagai maha adil hentikan langkahku.. diri tak kan sanggup meraih Maha Cinta atas kodratNya.. diri akan menempuhnya dgn perjalanan do'a sebagai kecintaan... aku akan diam  dalam penantian.. tak mau tersia2..
Raihlah kemenangan.. hingga pandangan ini tak menyisakan derita, tak mengeluarkan deras air mata, tak  mengeluarkan kesakitan.. Raihlah suatu gambaran maha terkasih, diri tak akan sanggup menempuh perjalanan lagi.. karena sudah berdiri di tengah Maha Cinta sebagai perwujudan alam adalah Maha Kasih, Pemaaaf dari segala kilaf.. maafkan aku yang tidak mengenal kecintaan2 dibalik kegundahan yang tersirat.. kuserahkan bakti sujudku sebagai  akhir jawaban dari Maha CInta.. karena itu merupakan amanat sebuah rahasia antara engkau dan aku...



اللَّهُ نُورُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ مَثَلُ نُورِهِ كَمِشْكَاةٍ فِيهَا مِصْبَاحٌ الْمِصْبَاحُ فِي زُجَاجَةٍ الزُّجَاجَةُ كَأَنَّهَا كَوْكَبٌ دُرِّيٌّ يُوقَدُ مِن شَجَرَةٍ مُّبَارَكَةٍ زَيْتُونِةٍ لَّا شَرْقِيَّةٍ وَلَا غَرْبِيَّةٍ يَكَادُ زَيْتُهَا يُضِيءُ وَلَوْ لَمْ تَمْسَسْهُ نَارٌ نُّورٌ عَلَى نُورٍ يَهْدِي اللَّهُ لِنُورِهِ مَن يَشَاءُ وَيَضْرِبُ اللَّهُ الْأَمْثَالَ لِلنَّاسِ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

24.35. Allah (Pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus , yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang berkahnya, (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah barat(nya) , yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang dia kehendaki, dan Allah memperbuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

andai ikrar itu menggema dlm pndangan nyata... maka kupersembahkan sebuah dendang pedih cintaku tlah mengankhiri maha cinta dlm perwujudan.. semua ini kulakukan demi kasih suci diketinggian langit.. agr kau tetp trjaga dlm buih gelombang sunyi tak terjangkau kehinaan... kulelapkan segala tujuan fitrahku hanya tuk balaskan perlindunganmu dalam gema tasbih kemulyaanMu.. Engkau adalh syurgaku juga langitku yg mnjadi sandaranku hingga akhir jaman... Tuluskan semua awl perjalanan ini hingga titik lemahku menggapai arti tentangmu, tentangNya.. inilah sejati cinta abadi di ketinggian langit... Berujung pada Rhido ilahi... 
 


Jakarta, 7, Mei, 2000

Tuhan … sadarkanlah aku
Dari belenggu cinta ini
Yang kian hari makin merembah
Harapanku tak kunjung tiba
Tuhan … yang selalu hadir dalam setiap kedipan mata
Mengapa engkau pertemukan kami
Lalu engkau halangi
Apa yang harus kuperbuat ?
Agar aku senantiasa bersamanya …
Tuhan, pertermukanlah Raga dan jiwa kami
Tuk melangkah bersamaMu ….
            Menggenggam bumi merangkul langit

 
11, nov, 2008
Dari awal bertemu Sadewa yang menyukai wanita bertulang besi, ku kejar impian Sedewa. Ia menginginkan diriku seperti wanita-wanita tegar, bisa bersejajar dengan kaum laki-laki. Atas tembusan keabadian cinta. Kutemukan Bambang Tutuka yang menginginkan kemunculanku bisa menjadi wanita kebanggaan. Mengarahkanku pada penulisan yang terputus ditengah jalan… Dilanjutkan oleh Bima menunjukan keberadaan tempat tinggal Yudistira. Alam belum mempertemukan kita. Jiwa membawaku ke Jerman bertemu Nakula yang mengarahkan diriku menjadi seorang paranoid. Jiwa dalam ketakutan, menemukan Yudistira, memberi sinyal menuju cahaya. Bertemulah diriku dengan Arjuna untuk mengenal Allah yang membuai diriku pada perenungan. Arjuna mengembalikan cintaku pada yang hak.. Tanpa sadar dari semua perjalanan cinta. Mereka seperti mengantarkanku pada pusat cinta keabadian yang tidak mungkin turun ke bumi.

Tahun 2011 ini...
Kurasakan pangeran langit akan turun ke Bumi  mengantar sinar mentari yang selalu melintas dalam benakku menerangi alam pikir disaat alam batin menembus segala rupa kejadian bencana langit dan bumi... 
Ku yakin engkau datang akan menempatkan aku dan anakku di sebuah rumah yang memiliki surat kepemilikan menghanguskan surat usang yang sudah tidak berbentuk, sebagai keabsahan perlindungan  dalam satu atap, satu tujuan, menumbuhkan cinta abadi lambang persatuan dalam bentuk burung garuda... 


Rumah adalah: Negara
Surat N.A kepemilikan adalah: Dokumen/Aset
Anak adalah: Bangsa
Cinta engkau adalah: langit
Cintaku adalah: Bumi


 Cerita pewayangan tamat.. 
Drupadi dan Yudistira adalah cinta abadi di langit yang dipertemukan di bumi.. Pandawa lima merupakan rekaan untuk pembimbingan dasar menggapai pecahan cinta sejati dari MAHA CINTA sebagai perlambang penemuan diri yang sejati...


Tidak ada cinta selainNYA... Itulah kodrat MAHA CINTA




Keikhlasan hati... Kebersihan Jiwa... Mampu menembus ruang dan waktu  me7 jalan KEBENARAN..... untuk saling...
ASAH... ASIH... ASUH....
Nenden Olla/Salwa


Apapun yang pernah terlintas dan tergambar dalam alam pikirmu dalam alam ciptamu kan terwujud begitu juga dengan olah rasamu... Maka hati hatilah menggambar dan mencipta karna akan menjadi suatu kenyataan.
By: Agung Pambudi









BY: NENDEN SALWA